Sehari bersama ayah.. ^^

Image

hari ini hari Selasa, dan Abu Naura ada di rumah. sungguh hal sederhana yang membuahkan kebahagiaan berlimpah ruah..🙂 jazakallahu khair, ayah.. :*

berhubung Naura tadi malam bergadang, jadi siang ini Naura mau diajak main supaya ga tidur melulu. meskipun Naura baru bobo banget jam 4 kurang, jam 8 pagi Naura udah dibangunin dan diajak main. jam 10 dia bobo lagi, jam 11 dibangunin lagi. kami berangkat ke PIM setelah Naura makan siang. humm.. makan siang yang alhamdulillah masuk kira2 2 sendok bayi :p alhamdulillah dong, masih bisa masuk kan, ga pake acara GTM..🙂

sampe di PIM, eh Naura bobo. jadi waktu kami makan di Wendy’s [yang kemudian si ayah bertanya, siapa sih Wendy? – ga tau, yah..], Naura bobo di stroller. baru setelah ayah hampir selesai makannya, Naura melek dan mulai ngoceh2 lucu. abis makan siang, Naura kugendong ke nursing room PIM 1. baru ngeh kalo di sini ada nursing room, jadi sekalian aja nyobain.. ternyata cuma buat satu orang, dan tempatnya luas. plus ada satu kursi kosong selain kursi goyang buat menyusui. jadilah aku watsap ayahnya Naura, masuk aja yah ke sini.. nursing roomnya lumayan nyaman. bahkan disediakan air di dispenser. kalo soal cantik sih, lebih cantik nursing room PIM 2 yang dekat bank arcade.

setelah Naura puas mikcu, kami bergerak ke gramedia buat beli sampul plastik. eh, di tengah perjalanan ada yang belok ke Toyscity karena liat LEGO. hahaha.. hayu deeeh.. bunda juga pengen liat2 LEGO.. seru aja gitu kyanya.. nah masalahnya, Bunda ini masih suka banget boneka.. jadi tadi minta beliin boneka monyet sama ayah.. bonekanya lucuuuuu… dinamain onyet ya.. haha.. 

dan ga puas cuma beli boneka lucu itu, Bunda minta difotoin bareng Naura di depan monyet besar yang ada di toyscity. ah, senaaaaaang.. ^^ PIM sepi deh kalo hari kerja gini.. jadi mau foto2 narsis juga bodo amat.. kalo pegawai toyscity pasti udah biasa liat ada orang foto di situ.. :p

selesai dari toyscity dan gramedia, rencana awalnya mau fotobox. tapiiiii.. hiks.. si fujifilm kok ilang? gagal deh.. gagal lagiiiii… T__T akhirnya langsung sholat aja di deket food court PIM 1, dan Naura menarik perhatian tante-tante yang selesai sholat. makasih, tante.. anakku dibilang lucu.. ^^

menuju PIM 2 untuk pulang, kami sempatkan ke Kinokuniya dulu. ga murah ya harga buku di Kino.. ada buku official Liverpool, di Kino harganya 218, padahal di books and beyond Lippo Mall Kemang, harganya 169..😐 kenapa kok yang inget itu? soalnya tadinya pengen beliin mantan bos di kantor euy..

pulang2 malah dapet 2 buku dari si ayah.. ^^ alhamdulillah.. makasih ya, ayah.. hihi..

Lebaran Pertama Naura

Image

Lebaraaaaan.. :) 

setelah bertahun-tahun, akhirnya ngerasain lagi lebaran sama keluarga. yaaa.. meskipun ga lengkap karena si akung udah balik ke Qatar, paling engga ada utie yang masih di sini.. uti pulang ke Qatar di lebaran hari kedua, jadi hari pertama lebaran, semua kumpul di rumah. ada om ipang, tante icha, ayah, bunda, utie, dan tentu saja si ncus Naura primadona rumah.. :p

mereka pada sholat ied, sementara bunda sama Naura di rumah aja. kenapa Bunda ga ikut? soalnya Naura masih boboook.. hahaha.. jadi ya sudahlah, Bunda menemani Naura yang bobo di rumah.. tak apeu..

eh, hari pertama lebaran itu, kami ga diem di rumah, tapi main ke PIM. kikikik.. ga ada silaturahmi ke keluarga besar, karena kalo lebaran hari pertama kan biasanya kumpul keluarga inti dulu.. nah, PIM sepi deh.. aseeeek.. makannya di foodcourt, Naura seperti biasa, cuma ikutan ngunyah2 aja karena belum boleh mamam.. sabar ya, nak.. :*

sebelum berangkat ke PIM, kami foto keluarga dulu.. pake tripod dan timer tentunya, kalo ga ya siapa yang mau fotoin? agak repot bikin Naura senyum ke kamera.. ngeliat ke kamera pun kadang engga, harus diarahkan dulu.. yaaa.. namanya juga bocah, pengennya mah maen..

selamat idul fitri yaaaa…

Naura main ke mall

hore, Naura jalan-jalan ke mall sama ayah bunda..😀

ini pertama kalinya Naura main ke mall yang selain PIM dan Cinere Mall. hihi.. enaknya Lippo Mall Kemang ini, mallnya sepi, jadi Naura bisa bobo siang enak di strollernya sementara ayah bunda pelan2 ngedorong Naura dari satu tempat ke tempat yang lainnya.. sebenernya Bunda selain mau cari popok buat Naura, juga pengen ke toko barang-barang Jepang yang namanya Daiso. ih tapi ternyata udah ga ada. ada sih toko lain yang barang jepang gitu, lupa namanya apaan. tapiii.. kecil ah, ga seru.. 

Image

MPASI Pertama Naura

alhamdulillah, ga terasa hari ini Naura genap 6 bulan.. lulus S1 ASI eksklusif, sekarang saatnya Naura mulai makan makanan pendamping ASI alias MPASI.

dari beberapa bulan yang lalu udah mulai belajar, pakai metode dari WHO yang mengutamakan serealia di awal MPASI atau FC yang menyarankan buah dan sayur di awal MPASI. keputusannya? keduanya.. hehe.. maunya sih liat kondisi aja gimana, kalo pengen serealia ya dikasih pati, kalo ga ya buah-buahan/sayur. fleksibel aja deh.. yang pasti sih, aku mau makanan Naura homemade. jadi kalo beli pun yang homemade tanpa gula garam sampai 1 tahun. sebisa mungkin menjauhi biskuit dan makanan bayi pabrikan, apalagi jus2an kotak. no way.

awalnya, direncanakan makanan pertama Naura pepaya di-puree. tapi ternyata oh ternyata, pepaya yang dibeli masih ada kuning2nya. manis sih, untuk orang dewasa sih oke oke aja ya, tapi aku ga berani ambil resiko kalo untuk Naura. ntah aku terlalu protektif atau memang begini ya harusnya?

jadi, tadi makanan pertama Naura adalah pisang ambon kuning yang dikerik. kalo mau ikut resep dari buku sih, pisangnya diblender dan ditambah ASI atau cairan lainnya. tapi aku mau hindari blender sebisa mungkin, karena sepengetahuanku *yang itu pun terlambat tau* makanan yang diblender nutrisinya akan mengalami kerusakan. jadilah, pisang kerik.

semangat banget rasanya mau kasih Naura makan. pun ternyata cuma masuk 3 sendok. anaknya terlihat tidak antusias. hehehe.. kata suami sih, itu biasa untuk makanan pertama. dia juga baru belajar makan, belajar menelan, dan belajar mengenali rasa baru. enam bulan dia cuma mik ASI tanpa makanan apapun, pasti butuh penyesuaian.

mari, semangat menyambut hari esok. pisang lagi ya, nak.. supaya kamu belajar gimana rasanya pisang.. enak kok.. nyam nyam.. :9

panekuk pisang meises

 

alkisah ketika sedang hamil tua, saya diajak ibu saya ke rumah temannya di bilangan Cinere. pagi itu saya sudah sarapan, tapi saat tiba di rumah teman ibu ternyata saya merasakan lapar yang amat sangat. alhamdulillah, ternyata si tante baru saja bikin panekuk untuk sarapan anaknya *yang teman saya kuliah*. dan inilah resep dari beliau.. (terus kenapa bahasa gw jadi aneh begitu ya?)

panekuk pisang meises

 

 

BAHAN

1 cup terigu
1,5 cup susu cair
1 sdm gula
1 sdt garam
1 sdt baking powder
3 telur
3 sdm margarin cair

 

CARA MEMBUAT

1. campurkan semua bahan kering, aduk rata.
2. tambahkan telur, margarin cair, dan susu sedikit demi sedikit. aduk.
3. buat dadar.
4. bagi pisang menjadi 4 bagian memanjang, letakkan di pinggiran panekuk yang sudah dingin, taburkan meises, gulung.
5. sajikan dengan tambahan taburan meises dan sirup cokelat.

YUMMY!!! :9

ekspresi kasih sayang

lima tahun bersama Didik telah mengajarkan aku banyak hal. dari hal-hal sederhana, sampai hal-hal besar dan mendasar seperti cara beragama. salah satu hal yang akhirnya ikut merasuk ke kepalaku dan sikapku adalah pilihan kami untuk tidak mengumbar kemesraan di depan umum. sejak jaman pacaran yang sebenernya ga diperbolehkan agama itu *nunduk* kami ga pernah jalan gandengan tangan di kampus. somehow rasanya ga etis aja sih, di area pendidikan seperti itu terus malah mesra-mesraan.

jadi, apa sih sebenernya yang bikin aku pengen nulis tentang ini? tergelitik foto yang diposting seorang teman di facebook sebenarnya. seorang yang setahuku tidak mengenal pacaran, tapi begitu menikah ternyata mengumbar foto yang menurutku hanya pantas jadi konsumsi pribadi saja. engga, ga ekstrim-ekstrim banget memang, tapi cukup bikin saya mengernyitkan dahi. untuk beberapa orang mungkin foto itu biasa saja, bahkan mungkin bisa dijadikan pose foto prewedding yang sekarang semakin marak, tapi tidak untukku.

setiap orang pasti punya cara tersendiri untuk mengekspresikan rasa sayangnya pada pasangan. dulu ada teman yang memposting foto masakan istrinya ke facebook dengan caption berupa pujian, ada juga yang menulis puisi untuk pasangannya, ada yang bermesraan di facebook/twitter dengan pasangannya melalui status atau obrolan antara mereka berdua *yang tentu saja terbaca oleh banyak orang*. tapi di sisi lain, banyak juga pasangan yang tidak terlihat mesra di jejaring sosial, tapi sebenarnya sangat mesra dalam kehidupan nyata. ada yang romantismenya ditunjukkan kepada khalayak ramai, ada juga yang romantismenya hanya dinikmati pasangan itu sendiri.

aku? Didik bukan tipe laki-laki perayu, bukan tipe laki-laki berkata-kata manis, pun tidak dengan sikapnya. Didik itu, laki-laki biasa saja yang jarang mengekspresikan perasaan sayangnya padaku. apa aku keberatan? tentu tidak, karena kalau keberatan ya ga mungkin dong bisa sampai lima tahun, menikah, dan punya anak perempuan kecil yang lucu itu? tapi, TAPI nih ya.. Didik punya cara tersendiri untuk mengungkapkan kasih sayangnya padaku. amazingly, I understand. aneh. mana pernah Didik kirim surat cinta, merayu-rayu mesra, bikin puisi, nyanyi untukku, kirim lagu untukku, apalagi memuji-mujiku di jaring sosial. kadang memang suka iri sama teman lain yang suka dipuji suaminya di jaring sosial, tapi di sisi lain aku juga bersyukur karena pujiannya untukku menjadi sesuatu yang spesial, tidak terumbar.

hah. I’m blabbering. I better stop. intinya, semua orang punya caranya tersendiri untuk mengekspresikan perasaan pada pasangan. umm.. tapi… bisa ga ya kalo ga usah bikin mata sepet?😀 *akhirnya si orang itu ku-hide dari timeline*

selamat datang, Naura Kayyisa…

40wsmile

you stayed inside of me for more than 40 weeks, honey..🙂

di hari perkiraan kelahiran kamu, bunda belum ngerasain mules-mules seperti yang orang-orang bilang. memang sih, ada beberapa kali kontraksi, tapi itu sesuatu yang biasa banget. hari itu, bunda sama eyang putri kamu malah jalan-jalan ke PIM. hehe.. sempet kontraksi palsu waktu bunda mau wudhu sholat zuhur, sampe eyang putri kamu diem ngeliatin bunda aja, ga jadi wudhu. bahkan ada ibu-ibu juga yang jadi ikutan panik ngeliat bunda yang lagi kontraksi. tapi ternyata memang belum waktunya kok..😀

hari minggu, tanggal 16 Maret 2013, bunda sama ayah kamu ke UGD rumah sakit karena flek bunda makin banyak. harusnya sih besoknya bunda kontrol ke dokter, tapi karena waktu itu udah “darurat” jadi ya langsung ke UGD aja deh. bunda diminta ke ruang bersalin, dicek detak jantung kamunya, dek. alhamdulillah baik-baik aja kata bidannya. diminta langsung balik ke RS kalo ketuban pecah atau kalo mules-mulesnya udah sering.

Senin, waktu bunda kontrol ke dokter, dokternya sebenernya nyaranin langsung masuk rawat aja, biar bunda diinduksi. tapi bunda ga siap mental, karena ke rumah sakitnya kan buat kontrol ya, dek, bukannya mau dirawat. jadi bunda minta diundur aja.. :p ternyata malah beneran disuruh Kamis aja kalo emang belum ada mules, karena ternyata ketuban masih banyak kok, jadi masi bisa bertahan beberapa hari lagi. sekali lagi dipesenin sama tante dokter, kalo ketuban udah pecah atau udah mulai mules-mules hebat, langsung ke rumah sakit ya..

ternyata, Rabu dini hari sekitar jam setengah 1, bunda mulai ngerasain mules yang ga biasa. ayah kamu tidur di sebelah bunda yang udah gelisah kesakitan, sampe akhirnya si ayah pun ikutan ga bisa tidur meskipun dia berusaha untuk tidur. ayah bukannya nyuekin bunda kok sayang, tapi justru ayah siap-siap nemenin bunda lahiran..🙂

jam setengah 4, akhirnya bunda bangunin eyang putri kamu, bilang kalo ayah sama bunda mau ke rumah sakit. jalanan kosooooong banget, jadi kami nyampe ke RS pun cepat, dan bunda sama ayah masih bisa ketawa-ketawa. nah setelah diperiksa sama bidan (yang ternyata ikutan ngecek jantung kamu waktu hari minggu), bunda masih belum bukaan satu sempurna. ditawarin, mau langsung dirawat atau mau pulang dulu. bunda sama ayah pilih untuk pulang dulu.

pulang ke rumah, ayah kamu langsung siap-siap berangkat ngantor. setelah siap untuk berangkat, ayah kamu malah duduk di deket bunda dan keliatan lagi mikir. akhirnya, ayah yang tadinya udah siap berangkat, mengurungkan niatnya. dia pilih untuk nemenin bunda aja hari itu, dan ambil cuti sehari lebih cepat daripada yang ayah rencanakan. jadi pagi itu ayah kamu sibuk di komputer, ngerjain kerjaan kantornya sebelum cuti.

sekitar jam 11 atau 12, bunda lupa, akhirnya ayah sama bunda ke RS lagi. mulesnya makin jadi, dan sama tante dokter disuruh ke RS aja. sampai di RS, kata bidan yang meriksa bunda, bukaannya baru bukaan satu lebih sedikit. sekali lagi ditawarin mau langsung rawat aja atau pulang dulu. ayah kamu pilih langsung rawat aja.

it was a very long awaiting journey.. tepat empat puluh satu minggu dalam kandungan bunda, dua puluh enam jam yang sangat berkesan buat ayah, bunda, dan eyang-eyang kamu selama proses bunda menanti kamu keluar..🙂

the pain was unimaginable.. bunda ga nyangka kalo sakitnya menjelang *dan saat melahirkan* itu seperti itu. bunda jadi inget eyang uti.. betapa eyang uti kamu penuh kesabaran ya dek, bertahun-tahun mengasuh bunda dan om ipang. betapa eyang uti dulunya juga berjuang untuk melahirkan bunda dan om. bunda juga berterima kasih sama eyang putri dari ayah kamu, yang udah melahirkan ayah kamu ke dunia dan menempanya sampai jadi laki-laki seperti sekarang ini. laki-laki yang nemenin bunda selama menanti kamu datang, ga pernah ninggalin bunda kecuali untuk sholat. bener-bener setia, ngingetin bunda untuk sabar dan istighfar setiap bunda teriak kesakitan.

bunda udah ga inget runut waktu selama proses menanti kehadiran kamu, sayang. bunda cuma inget kalo ayah kamu selalu ada. eyang-eyang putri juga setia nemenin bunda. the moment was priceless. meski bunda sempet minta supaya dioperasi aja, bunda bersyukur banget kamu bisa lahir melalui proses normal. bahkan ternyata tante dokter baru mau dateng setelah bunda bukaan sembilan karena tante dokter udah nyangka bahwa bunda bakal minta dioperasi. tante dokter mendukung banget supaya bunda bisa melahirkan kamu dengan normal, sayang. tante dokter ngingetin bunda, betapa dulu bunda dan ayah berjuang supaya bisa melahirkan kamu dengan normal. waktu sempat terancam harus cesar, ayah dan bunda berusaha dan berdoa supaya plasenta yang menghalangi jalan keluar kamu bisa bergeser. tante dokter ga mau bunda menyerah. alhamdulillah ya sayang, kita didukung banyak orang..🙂

setelah bergelut dengan rasa sakit selama dua puluh enam jam itu, akhirnya kamu lahir.. Naura Kayyisa, 21 Maret 2013, jam 05.30 pagi, dengan berat badan 3,2kg dan panjang 51cm. arti Naura adalah ‘bunga’ dari bahasa Arab, dan Kayyisa berarti ‘cerdas’. insyaAllah, doa ayah dan bunda adalah kamu jadi perempuan sholehah, cantik seperti bunga, dan cerdas. alhamdulillah.. meskipun saat melahirkan itu tante dokter sempat “mengancam” untuk memvakum kamu keluar kalo kamu belum bisa bunda keluarkan jam 05.30, akhirnya tepat jam segitu kamu keluar. banyak banget yang nyemangatin bunda, padahal rasanya saat itu bunda udah ga ada tenaga lagi buat ngeden. ada bidan yang sampai memangku bunda dan membantu bunda untuk mendorong kamu keluar..🙂 bunda ga tau itu siapa, karena bunda bener-bener udah lemes ga bertenaga. tapi bunda berdoa, agar Allah membalas semua kebaikan mereka. ya, sayang?

Naura